Ketika Galau Melanda…

Pernah ga sih galau?

Sedih tanpa sebab? (Meskipun pada teorinya, sesuatu tidak akan muncul tanpa sebab. Ya… hukumnya, ada sebab ada akibat)

Pernah kan? Mood naik-turun, mau marah ga jelas ke siapa. Pokoknya feel sersal alias serba salah.

Mood jelek, perasaan sedih ga jelas itu aku rasa dirasakan hampir oleh semua orang deh, nggak ikhwan (cowok) atau akhwat (perempuan) aku yakin pernah ngerasain hal itu. Perasaan yang sungguh nggak mengenakan karena bikin kepikiran, dan hati gak nyaman all day long. Hasilnya, targetan yang udah dibuat jadi kacau balau dan ga tuntas di hari yang udah di tentukan. Ya, galau itu emang ngerugiin banget dan menimbulkan perasaan super gak nyaman.

Jadi…. ada ga sih solusi yang bisa dilakuin kalo kita lagi galau biar gak galau lagi…?

Jawabannya, ADA. Ada kok, tapi si pengidap (yailah pengidap-_-) mau nggak ngilangin galaunya. Kalau cuma ngomong “Aku galau, aku galau” tapi si pengidap nggak berusaha untuk ngilangin galaunya ya… podo wae (red:sama aja) kegalauaun itu gak akan bisa ilang. Jadi, kalau mau gak galau lagi si pengidap juga harus mengafirmasikan ke diri sendiri segala hal yang positif.

Caranya? Ye…. namanya aja lagi galau gimana mau bisa afirmasi?

Hmm.. maksudnya, si pengidap MAU untuk keluar dari zona ngeluhnya dia untuk bisa move on. Kalau si pengidap nggak mau, ya.. akan menjadi hal yang sia sia aja geng…

Araso. Jadi… gimana cara ngilangin galau, pls to the point !

Wess.. sabar geng. Dari pengalaman dan beberapa literatur yang berhasil aku himpun ada beberapa cara yang bisa dilakuin untuk ngilangin galau. Pls dicatet yah! ini bakalan bermanfaat kalau kita lagi galau-galaunya.

– Tips Ngilangin Galau –

1. Identifikasikan kesedihan

Walaupun judulnya agak bercanda. Tapi serius kok. Beneran. Cari tau kita itu sedih karena apa, karena siapa, bagaimana kok bisa sampe sesedih itu, dan buat pertanyaan lainnya yang sekiranya bisa menjelaskan penyebab rasa sedih yang lagi kita rasain. Intropeksi aja, ngomoong sendiri gitu. BUKANNN… Bukan jadi gila. Ini namanya self intropection (#halah). Berbicara sama diri sendiri itu bukan berarti “jadi gila”, tapi itu bagian dari cara intropeksi. Lakuin identifikasi kesedihan (-_-) sendiri aja. Bikin me time atau waktu sendiri. Dan jujur! gausah bohong atau muna pas intropeksi sama diri sendiri biar kita bisa nge-clear-in masalah kita sendiri.

2. Luangkan Waktu, untuk men-Jomblo (red: Menyendiri)

Geng, ga setiap orang bener-bener peduli sama diri kita, sama masalah kita. Jangan sesumbar nyebarin masalah pribadi ke orang yang emang ga bener-bener paham sama diri kita. Ini bakal jadi masalah geng, kalau kita nekat nyeritain masalah kita sama orang yang ga tepat, hanya karena alasan “Gue pengen banget curhat”. Ya curhat mah bole bole aja, tapi kadang kita juga harus liat orangnya. Dia bisa amanah ga jaga rahasia. Jangan nanti, pas lagi ga ada masalah sama dia, kita curhat. Pas lagi ada masalah, jauh-jauhan. Bisa jadi, curhatan kita malah jadi ‘senjata’ ke diri kita. Kan ga asik banget -_-. Niatnya ngilangin galau malahan jadi tambah galau.

MENDING. Luangin waktu dulu untuk menjomblo. Heitsss… maksudnya, luangkan waktu untuk menyendiri, untuk nyari tau masalah kita tuh kenapa sih, gradenya seberapa sih, panteskah masalah yang kita rasain pada saat itu bikin kita sesedih itu. Ya, lakuin identifikasi kesedihan sendiri (dulu). Nanti kalau udah agak tenangan, bisa de tuh…curhat ke orang kepercayaan.

3. Nulis hasil identifikasi Kegalauan

Nulisin kegalauan di buku atau di notes pribadi. Jangan di  medsos! jangan, pokoknya jangan! kenapa? agak alay. HEHE nggakk…bercanda kok.

Hmm.. viewer pada medsos itu banyak banget geng. Masalah yang kita tulisin itu bertujuan untuk penyaluran emosi, biar emosi atau unek-unek yang ada di hati bisa keluar. Dengan begitu pikiran bisa jadi agak entengan. NAH kalau misalnya nulis di medsos, kita teh teu bisa ngejamin orang itu ngerti dan paham maksud kita (yang pengen nyurahin unek-unek, dan akhirnya diperhatiin-_-), bisa jadi kan… orang yang nerima pesan kita responnya ga sesuai dengan yang kita harpkan. Bisa jadi dibully, di katain “Alay”, “sok bijak”, dan berbagai macam kamus ledekan laiinnya.

Jadi,.. saranqu sih mending ditulisin aja dibuku atau di note. Ga mesti puitis-puitis banget, yang penting, maksud hati tersampaikkan. Dan bisa ngurangin emosi dalam dada #ea.

4. Makan/Minum yang manies, krenyes, membara

Manies? kayak coklat, es krim.

Krenyes? kayak kacang mayashi yang asin rasa bawang, enak tuh! atau makan serepihan rempeyek, kerupuk udang dan hal-hal krenyes lainnya.

Membara? maksudnya makanan pedes… kayak cilor pedes, cilok di saosin, seblak pedes, ricis level lima, makaroni ngehe level teratas, maici, dan terakhir bisa tuuh ngemilin cabe. Hehe

Makan manies menurt riset itu beneran bisa meningkatkan hormon bahagia. Makanan krenyes itu penyaluran hasrat ingin menggigit karena kesalnya akhirnya ‘kan bisa tersalurkan tuh, sementara makanan membara akan ngebantu kita untuk menangis (*ini rekomen buat ikhwan atawa para cowo yang gengsi menangis) hehe.

5. Muhasabah

NAH ini GONG nya.

Lakuin muhasabah dengan BACK TO QURAN geng. BACK TO ALLAH.

Caranya? Ya tadi. Intropeksi kesalahan yang udah di perbuat. Dan back to Quran, cari tau bagaimana sih kesedihan itu kok bisa muncul di Al-Quran. Misal kita merasa menyesal akan sesuatu, cari di quran, bagaimana sih “penyesalan” itu dijelaskan di Al-Quran. Misal kita merasa sedang bernasib gagal pada hari tertentu, atau lagi kesel sama orang cari rujukannya ke quran, cari tau di Al-Quran, bagaimana sih Allah mengatur tentang “nasib” atau Takdir. Ada ga sih orang sial terus atau orang bahagia terus…(?) Ada nggak sih cara biar bisa nahan kesel (?).

SOLUSINYA? back to Quran-in geng. Kalau kita ikut pengajian kayak kajian atau mentoring, bisa tuh… minta bantuan ustad atau murrobinya (kakak mentor) untuk bantu cari atau bantu menjelaskan, meskipun nanti jatuhnya akan kayak motivasi, yaudah dengerin aja! Beda lho dengerin motivasi atau saran yang rujukannya langsung dari quran daripada tokoh-tokoh non islam yang mengambil rujukan selain Quran. Beda…. beneran deh! Coba aja, sercing motipasi di yutup tokoh siapa deh, terus dibandingin dengertin kajian atau nasehat dari murrobi atau ustad yang rujukannya langsung dari Al-Quran. Benelan.. seriusan aku. Pernah soalnya.

Tapi ada notenya juga geng. Kalau udah dinasehatin sama saran yang itu baik untuk kita lakuin jangan jadi ngeyel. Misal nih, contoh :

“Kak ane kesel banget dah sama saipudin, nasehatin gue dong kak…”

“Coba, ambil wudhu, istrigfar, atau sholat. Kalau masih sebel tidur”

“Kaga ah kak. Mana bisa wudhu basuh air doang ilang masalah. Mana bisa istigfar langsung masalah kekeselan ane langsung ilang kak. Ini lagi suruh solat suruh tidur juga. Kakak nih yang bener aje”

“Yeh, beneran din (udin pura2nya namanya). Coba deh, in shaa allah masalahnya ilang atau paling nggak bikin hati agak tenang”

“Kaga ah kak, ane balik aje dah”

Nah. Sejenis itu lah casenya. Kalau bisa sih, dijalankan aja dulu. Jangan jadi ngeyel apalagi sampe jelek-jelekin saran yang saran itu rujukannya dari quran atau al hadist.

NAH. Segitu aja ya geng. In shaa allah, kalau ada tambahan, aku tambahin lagi. Poin terakhir….

Allah nggak akan nguji hambanya melebihi kemampuan hambanya. Ketika Allah sedang nguji kita, kita sedang diuji keimanannya untuk akhirnya ‘naik kelas’. Jangan lupa, doa dan TAWAKAL ketika masalah itu ada. Dan selalu percaya, Allah akan bantu kita. Innallaha ma’ana.

BONUS Semangat! Biar bikin temen-temen semangat dan ga galau lagi 🙂 !

This slideshow requires JavaScript.

Sampai jumpa di postingan lainnya! Wassalamualaikum ^^

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s